Senin , 6 Juli 2020

Google Pulls Deteksi dan Hapus Aplikasi Buatan China

03 Juni 2020 20:48 WIB


Solotrust.com - Google pulls Apps, sebuah aplikasi yang mendapatkan popularitas di India dalam beberapa minggu terakhir dan melakukan persis seperti namanya, menghapus aplikasi buatan cina dari Play Store. Aplikasi dengan tren teratas di India, yang diunduh lebih dari 5 juta kali sejak akhir Mei dan memungkinkan pengguna untuk mendeteksi dan dengan mudah menghapus aplikasi yang dikembangkan oleh perusahaan Cina, ditarik dari toko aplikasi tenda Android karena melanggar Kebijakan.

Di bawah kebijakan ini, sebuah aplikasi di Google Play Store tidak dapat membuat perubahan pada pengaturan perangkat pengguna, atau fitur di luar aplikasi pkv games tanpa sepengetahuan dan persetujuan pengguna, dan tidak dapat mendorong atau mendorong pengguna untuk menghapus atau menonaktifkan aplikasi pihak ketiga.
 
Aplikasi tersebut, yang dikembangkan oleh perusahaan India OneTouch AppLabs, memperoleh popularitas di India sebagian karena meningkatnya sentimen anti-China di antara banyak warga ketika ketegangan antara dua negara terpadat di dunia telah meningkat dalam beberapa hari terakhir karena sengketa perbatasan Himalaya.
 
Beberapa selebriti India dalam beberapa hari terakhir mendukung gagasan menghapus aplikasi Tiongkok. Guru Yoga Baba Ramdev tweeted video selama akhir pekan yang menunjukkan dia menghapus beberapa aplikasi yang berafiliasi dengan China.
 
Menanggapi sebuah tweet dari aktor India yang menghapus TikTok dari teleponnya, Nupur Sharma, juru bicara partai berkuasa India BJP, mengatakan, "senang melihat warga yang peduli memberi contoh" dan "kita harus memukul mereka di tempat yang paling menyakitkan. ”
 
Mengutip sumber industri, outlet berita Global Times yang dikelola pemerintah melaporkan pada Selasa bahwa jika pemerintah India membiarkan "sentimen anti-China yang tidak rasional" untuk melanjutkannya berisiko merusak hubungan bilateral yang "kemungkinan akan mendapat hukuman berat dari" Beijing. "
 
Laporan itu menambahkan bahwa beberapa pengguna di Cina mencemooh Remove China Apps dan mendesak orang-orang India untuk "membuang" ponsel cerdas mereka, merujuk pada dominasi pembuat ponsel cerdas China di pasar ponsel pintar India.
 
Jika sentimen dari India tetap ada, itu bisa berarti berita buruk bagi beberapa perusahaan Cina seperti ByteDance dan UC Browser yang menganggap India sebagai pasar luar negeri terbesar mereka. TikTok, yang minggu lalu bergulat dengan upaya moderasi konten di India, memicu debat baru selama akhir pekan setelah seorang pencipta populer mengklaim bahwa video yang ia diposting di TikTok ditarik oleh perusahaan China.
 
Video itu kritis terhadap pemerintah Cina, katanya. Dalam sebuah pernyataan kepada TechCrunch, juru bicara TikTok mengatakan platform tersebut menyambut keragaman pengguna dan sudut pandang dan mengatakan telah menerapkan proses peninjauan yang lebih ketat dan mengembalikan video.
 
Pada bulan April, India mengubah kebijakan investasi asing langsung untuk menegakkan pengawasan ketat terhadap investor Cina yang ingin memotong cek ke perusahaan-perusahaan di pasar internet terbesar kedua di dunia. New Delhi, yang mempertahankan pendirian serupa untuk investor dari beberapa negara tetangga, mengatakan langkah itu diperkenalkan untuk "mengekang pengambilalihan oportunistik" dari perusahaan-perusahaan India yang mengalami kesulitan karena pandemi global.
 
Perdana Menteri India Modi juga secara agresif mempromosikan gagasan memboikot barang yang dibuat oleh perusahaan asing dan menyarankan 1,3 miliar warga negara itu untuk mencari alternatif lokal sebagai bagian dari dorongannya untuk membuat India "mandiri" dan menghidupkan kembali ekonomi yang melambat.
 
Amit Shah, menteri dalam negeri India dan salah satu orang kepercayaan terdekat dari Modi, mengatakan awal pekan ini bahwa 1,3 miliar warga negara adalah kekuatannya dan jika mereka "memutuskan untuk tidak membeli barang-barang asing, ekonomi India akan melihat lompatan."

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com