Senin , 30 Maret 2020

Penderita Diabetes Sering Cemas, Ini Penyebabnya

22 Desember 2019 12:00 WIB


Ilustrasi.


JAKARTA - Diabetes dan kecemasan adalah salah satu penyebab utama kecacatan di negara-negara maju di seluruh dunia. Di Amerika Serikat saja, kecemasan mempengaruhi hampir 40 juta orang dewasa. Diabetes juga umum terjadi, dengan sekitar 30,3 juta orang dewasa di AS hidup dengan kondisi ini.



Sebuah meta-analisis 2013 mengungkapkan bahwa penderita diabetes menghadapi kemungkinan yang lebih tinggi daripada populasi umum yang mengalami kecemasan. Orang dengan diabetes bertanggung jawab untuk mengelola kadar gula darah dan memastikan tetap dalam kisaran yang sehat. Tugas ini bisa menantang dan menegangkan.

Baca: Infeksi Telinga Bisa Diobati Dengan Minyak Zaitun, Begini Caranya

Dokter akan meminta penderita diabetes untuk tetap mengingat kadar gula darah dan melakukan perilaku-perilaku rutin. Beberapa orang mungkin terlalu khawatir dengan kadar gula darah atau bagaimana penyakit berkembang. Kekhawatiran ini dapat memicu kecemasan.

Dilansir Medical News Today, menurut National Library of Medicine, kecemasan adalah kekhawatiran atau ketakutan yang berlebihan pada situasi nyata atau yang dibayangkan. Tantangan emosional dari hidup dengan diabetes juga dapat memicu kecemasan.

Para peneliti melaporkan bahwa kecemasan mempengaruhi sekitar 40 persen dari penderita diabetes. Prevalensi ini jauh lebih tinggi daripada populasi umum Amerika Serikat, di mana kondisinya mempengaruhi 18,1 persen orang.

Penderita diabetes berisiko terkena gula darah rendah, atau hipoglikemia. Beberapa gejala hipoglikemia identik dengan gejala kecemasan.

Selain itu, hasil penelitian pada hewan pada 2015 menunjukkan bahwa mengalami beberapa episode hipoglikemia dapat meningkatkan kemungkinan kecemasan. Alasan untuk ini mungkin karena episode hipoglikemik memicu perubahan kimia dan metabolisme yang secara fisik mempengaruhi bagian otak yang berperan dalam memproses kecemasan.

Diabetes dan kecemasan memiliki beberapa gejala. Asosiasi Diabetes Amerika dan Institut Nasional kesehatan Mental di sana masing-masing memberikan daftar gejala berikut untuk hipoglikemia dan kecemasan.

1. Merasa cemas atau mudah tersinggung

2. Kesulitan memfokuskan pikiran

3. Sakit kepala

4. Pusing

5. kelelahan

6. Detak jantung yang cepat

Seseorang harus pergi ke dokter jika merasa cemas. Dokter dapat meminta orang tersebut untuk mengisi kuesioner yang menanyakan tentang gejala psikologis dan fisik.

Dalam beberapa kasus, dokter dapat merujuk orang tersebut untuk skrining kesehatan mental dengan psikiater atau psikoterapis. Para profesional kesehatan mental ini akan dapat melakukan penilaian yang lebih rinci. Orang dengan diabetes dan kegelisahan harus belajar untuk membedakan antara keprihatinan rasional atas manajemen diabetes dan pemikiran irasional yang gelisah.

Langkah pertama dalam proses ini adalah bekerja sama dengan profesional kesehatan untuk mengembangkan rencana perawatan diabetes. Rencana ini harus mencakup informasi tentang hal-hal berikut:

1. Pedoman nutrisi

2. Praktik pemantauan

3. Penggunaan obat-obatan

4. Tips penurunan berat badan, jika perlu, dan tujuan aktivitas

5. Sistem pendukung emosional

 

Untuk orang dengan kecemasan, banyak pilihan perawatan yang berbeda tersedia. Seorang dokter atau profesional kesehatan mental dapat merekomendasikan satu atau lebih dari pendekatan berikut:

1. Konseling individu

2. Kelompok terapi

3. Terapi perilaku kognitif atau teknik terapi spesifik lainnya

4. Obat

5. Perubahan gaya hidup

6. Praktik kesehatan pelengkap dan alternatif, seperti yoga dan meditasi

Kombinasi diabetes dan kecemasan dapat menciptakan lingkaran setan masalah fisik dan emosional. Namun, orang yang belajar untuk mengelola kecemasan mungkin menemukan diri lebih mampu mengelola diabetes.

Baca: 5 Makanan Ini Baik untuk Mata

Praktik gaya hidup tertentu dapat bermanfaat bagi penderita diabetes, kecemasan, atau keduanya. Hal ini termasuk berolahraga secara teratur dan aktif secara fisik, mengikuti diet yang seimbang dan sehat, menetapkan dan mempertahankan jadwal tidur yang teratur, mencurahkan waktu dan energi untuk terhubung dengan keluarga dan teman, mengurangi kafein, membatasi asupan alkohol atau menghindarinya sama sekali, dan menghindari penggunaan narkoba. #teras.id

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com