Sabtu , 8 Mei 2021

Miliki Toleransi Tinggi, RW 15 di Desa Ngringo Bentuk Kampung Pancasila

5 April 2021 15:13 WIB


RW 15 di Desa Ngringo Bentuk Kampung Pancasila

KARANGANYAR, solotrust.com- Dasar dari kawasan RW 15 desa ngringo Kecamatan Jaten ini meluncurkan Kampung Pancasila karena karena memiliki nilai toleransi agama yang tinggi. Kerukunan umat beragama di Kampung Pancasila terbukti dari rumah ibadah yang letaknya saling berdekatan.

Meski berada dalam satu area, masyarakat di kampung RW 15 ini tetap mengedepankan toleransi. Saling tolong-menolong dalam kegiatan agama. Letak rumah ibadah yang dekat membuat mereka turut membantu acara keagamaan umat lain.



Kepala Kesbangpol Karanganyar Bambang Sutarmanto yang hadir dalam peluncuran kampung Pancasila, memberikan apresiasi kepada warga RW 15, desa Ngringo, kecamatan Jaten yang telah mencanangkan Kampung Pancasila. 

Menurutnya Kampung Pancasila merupakan kampung yang sangat majemuk, terdiri dari berbagai macam agama, suku ras golongan dan lain-lain.

"Tetapi bisa hidup berdampingan dengan rukun, baik dan penuh toleransi antar sesama di lingkungan tersebut. Dan kami (pemerintah Kabupaten) sangat mengapresiasi pencanangan Kampung Pancasila ini," jelasnya Minggu (4/4).

Tuhana, salah satu akademisi dari UNS yang juga tokoh masyarakat desa Ngringo menambahkan Kampung pancasila yang dibentuk ini harus bisa mengaktualisasikan, dan juga mengimplementasikan nilai-nilai yang ada dalam Pancasila.

"Karena di era globalisasi saat ini sebagai bangsa yang besar harus mampu menjaga 4 Pilar yakni Pancasila, UUD 45, Bhineka Tunggal Ika dan NKRI. Dan bisa diawali dari Kampung Pancasila," imbuhnya. 

Sementara itu Ketua RW 15 Ngringo Jaten, Hendratno sebut pembentukan kampung Pancasila bertujuan untuk mengimplementasikan semua kegiatan di kampung ini sesuai dengan nilai luhur dan norma-norma dari Pancasila.

"Ini juga suatu hal yang ingin kita raih berkaitan dengan kerukunan dan demokrasi. Kita rangkul semua agar hidup rukun, penuh kekompakan karenanya kita namakan kampung Pancasila," imbuhnya. 

Hendra menambahkan dengan menggunakan dana mandiri, pembentukan kampung Pancasila ini dilengkapi dengan bangunan tugu atau monumen Garuda Pancasila yang nantinya akan kita resmikan. Pada 1 Juni bertepatan dengan hari lahirnya Pancasila.

"Ke depannya di kampung Pancasila ini selain ada gambar Presiden dan Wakil Presiden juga ada gambar Garuda Pancasila. Dan di tiap pojok kampung ada tulisan dari 45 butir-butir dalam Pancasila. Dan sebelum memulai kegiatan akan ada pembacaan Pancasila," katanya. (Joe)

 

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com