Jumat , 30 Oktober 2020

Dimulai Juli, MotoGP Rilis Jadwal Balapan Eropa Pekan Depan

4 Juni 2020 18:31 WIB


Seri balap MotoGP (Foto: Motorsport)

Solotrust.com - Penyelenggara MotoGP berharap bisa menyajikan kalender balap Eropa pekan depan, terdiri atas 12 hingga 13 putaran. Bahkan, jika memungkinkan 16 balapan bisa digelar musim ini.

CEO Dorna, Carmelo Ezpeleta, mengungkapkan MotoGP dijadwalkan mempublikasikan tanggal dan tempat balapan di Eropa pada kalender 2020 yang terganggu virus corona ‘pekan depan’.



Setelah serangkaian penundaan dan pembatalan, jadwal baru akan berjalan mulai pertengahan Juli (di Jerez) hingga awal November 2020 mendatang.

Total ada 12 hingga 13 putaran akan berlangsung selama waktu itu, termasuk beberapa balapan back-to-back di trek yang sama. Penambahan putaran flyaway akan diputuskan pada akhir Juli.

“Kalender yang kami harap akan hadir pekan depan … dimulai, jika semuanya berjalan dengan baik, pada 19 Juli di Jerez,” kata Ezpeleta, dilansir dari crash.net, Kamis (04/06/2020).

“Dan balapan terakhir pada kalender itu akan dilakukan pada awal November dengan 12 atau 13 putaran, tapi balapan di luar Eropa masih harus kita putuskan.”

“Akan ada sejumlah balapan [flyaway] yang disajikan, empat balapan non-Eropa yang belum dibatalkan: Thailand, Malaysia, Amerika, dan Argentina, di mana kami akan mencari persetujuan dan kami memiliki tenggat waktu akhir Juli untuk memberi tahu semua orang jika kita melanjutkan atau berhenti.

“Setelah dua balapan pertama [di Jerez], kita akan melihat apakah kalender akan 12, 14, atau maksimum 16 putaran.”

Putaran balap Eropa diharapkan bisa digelar di Jerez, Brno, Red Bull Ring, Aragon, Misano, dan Valencia, ditambah Barcelona dan/atau Le Mans. Ezpeleta juga memberikan pembaruan tentang protokol keselamatan yang sedang dikembangkan untuk acara MotoGP tertutup.

“Kami telah membuat protokol yang sangat jelas, bekerja sama dengan berbagai Menteri Olahraga di berbagai negara yang akan kami kunjungi, untuk mendapatkan ide dari negara mana pun tentang apa yang dapat kami lakukan,” katanya.

“Maka pada prinsipnya, setiap pembalap yang datang untuk berlomba akan dilakukan tes medis sebelumnya. Jika dokter memutuskan mereka perlu melakukan tes, mereka akan melakukannya sebelum datang ke perlombaan pertama di Spanyol.

“Lalu nanti sebelum datang ke paddock akan ada tes lain dan kemudian protokol dengan kontrol setiap hari, banyak hal di paddock dan terutama isolasi antara masing-masing tim.

“Kami juga memiliki beberapa langkah untuk tempat makan dan semuanya, pada prinsipnya di mana orang-orang datang dari hotel ke sirkuit dan sirkuit ke hotel.

“Jelas ini adalah bagaimana situasinya sekarang, jika antara sekarang dan Juli, situasi di negara mana pun lebih fleksibel, kami akan mengizinkannya.

“Pada prinsipnya, kami ingin mengisolasi paddock dari hal-hal lain dan tidak akan ada hubungan antara orang-orang permanen yang bekerja di sirkuit dan keluarga MotoGP.

“Akhirnya, keluarga MotoGP akan ada sekitar atau kurang dari 1300 orang dan kami telah menambah lima anggota dari setiap pabrikan untuk kelas MotoGP.

“Angka untuk Moto2 dan Moto3 tetap sama seperti yang dinyatakan sebelumnya.”

Ezpeleta sebelumnya mengindikasikan 40 orang akan diizinkan untuk setiap tim pabrikan MotoGP, 25 untuk setiap tim satelit, ditambah 20 untuk tim Moto2, dan 15 untuk Moto3. (and)

(redaksi)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com