Selasa , 11 Mei 2021

Bekerja di Tempat Tidur saat WFH Ternyata Tidak Selalu Berdampak Buruk

12 Februari 2021 14:06 WIB


Ilustrasi.

JAKARTA, solotrust.com - Work from home (WFH) atau bekerja dari rumah terlihat sangat berbeda untuk setiap orang. Ini bisa berarti bekerja di lantai yang dikelilingi oleh hewan peliharaan, bersembunyi di lemari selama panggilan konferensi, dan mungkin yang paling menggoda, berbaring di tempat tidur dengan pakaian santai yang nyaman.

Hampir semua orang akan memberi tahu Anda bahwa bekerja dari tempat tidur bukanlah ide yang baik, tetapi cukup sulit untuk menolak daya tarik bekerja dikelilingi oleh bantal mewah, atau bersantai di dalam selimut selama panggilan konferensi. Atau mungkin Anda tidak punya pilihan — dengan anak-anak yang bersekolah di rumah atau tempat tinggal yang sempit, tempat tidur Anda mungkin satu-satunya tempat Anda bisa mendapatkan kedamaian dan kesunyian.



Cukup lama bekerja dari rumah, mungkin Anda sempat berkomitmen untuk tidak bekerja sama sekali dari tempat tidur. Lalu berinvestasi  pada kursi ergonomis, papan tulis putih, dan bahkan monitor. Namun tak cukup kuat menahan godaan berbaring di tempat tidur, aturannya pun diubah. Misalnya tidak bekerja di tempat tidur lebih dari tiga jam setiap kali, dan hanya untuk tujuan menulis. Anda pun menemukan bahwa ketika bekerja dari tempat tidur dapat lebih rileks dan kreativitas mengalir lebih bebas.

Melansir laman Real Simple, Truman Capote mengatakan kepada The Paris Review pada tahun 1957 bahwa dia adalah "penulis horizontal" dan tidak dapat berpikir kecuali dia sedang berbaring. Frida Kahlo dikenal melukis mahakarya terbaiknya dari tempat tidur kanopi, dan bahkan penulis seperti Edith Wharton dan William Wordsworth menikmati menggambar prosa di tempat tidur mereka.

Kebanyakan orang berpikir, bekerja di tempat tidur benar-benar mengerikan untuk punggung Anda. "Saya seorang ahli terapi fisik yang bekerja dari tempat tidur dan menyarankan pasien rawan sakit punggung saya untuk melakukannya sesekali," kata Jasmine Marcus, seorang ahli terapi fisik. "Salah satu cara terbaik Untuk menghindari cedera punggung adalah dengan sering mengubah posisi Anda, dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan melakukan pencampuran dalam posisi terlentang, selain posisi berdiri dan duduk. Bekerja di tempat tidur dapat membantu Anda mencapai variasi ini."

Sebastian Kverneland, DC, seorang chiropractor di Institut Kesehatan Skandinavia di Los Angeles, setuju. "Dari sudut pandang chiropraktik, kami melihat bahwa tempat di mana orang-orang mengalami sedikit nyeri punggung yang luar biasa adalah tempat di mana orang banyak duduk di tanah dan sangat sedikit kursi duduk. Dengan logika yang sama, bekerja di tempat tidur tidak seburuk itu. punggung Anda seperti yang mungkin Anda pikirkan. "

Bekerja dari tempat tidur juga dapat membantu mengatasi kecemasan akibat pekerjaan. "Meskipun ini bukan solusi jangka panjang, banyak orang telah memperoleh manfaat dari sesekali bekerja dari tempat tidur," kata Brian Wind, PhD, psikolog klinis. "Jika pekerjaan membuat Anda merasa cemas, bekerja dari tempat tidur dapat menenangkan pikiran Anda, sehingga memicu kreativitas. Ini tempat yang bagus untuk mengerjakan proyek yang terasa menakutkan karena Anda sudah mengasosiasikannya dengan relaksasi."

Dan sementara memisahkan zona kerja dan tidur dikatakan lebih baik untuk tidur, bahkan beberapa ahli tidur tampaknya setuju bahwa hal itu dapat memberikan transisi yang baik: "Bekerja dari tempat tidur bisa menjadi solusi yang baik jika Anda bukan orang yang suka bangun pagi. Jika Anda merasa sulit bangun dari tempat tidur dan memulai hari Anda, melakukannya dari tempat tidur dapat meningkatkan produktivitas," kata Alex Savy, pelatih ilmu tidur bersertifikat dan pendiri Sleeping Ocean. "Memiliki ruang pribadi yang terkait dengan relaksasi dapat membantu memicu konsentrasi, terutama saat ada pasangan atau teman sekamar dalam foto."

Jika Anda adalah salah satu dari 25 persen orang yang mengaku bekerja dari tempat tidurnya (atau 75 persen sisanya yang berbohong tentang hal itu), ada cara yang benar dan salah untuk bekerja dengan cara ini. Bekerja dari tempat tidur kadang pengendalian diri, yang membuatnya semakin penting untuk menegakkan serangkaian batasan.

Pertama dan terpenting, jangan melakukannya terlalu sering atau terlalu lama. Jika menghabiskan lebih dari lima jam bekerja di tempat tidur dapat memiliki efek sebaliknya dari kelelahan, sakit punggung, dan konsentrasi yang buruk. Pastikan Anda menjadwalkan istirahat rutin untuk berjalan-jalan, minum, atau bekerja dari meja Anda sebentar.

Anda juga harus memiliki bahan pelengkap yang tepat. Seperti pada bantal punggung yang mendukung dan tempat laptop untuk menghindari bungkuk. "Untuk membuat tempat tidur Anda seergonomis mungkin, pastikan Anda memiliki banyak bantal untuk menopang diri Anda, terutama di sepanjang punggung bawah untuk menopang lumbar," kata Chris Airey, MD, dokter dan direktur medis di Optimale. "Berinvestasi di meja ranjang akan memastikan Anda memiliki garis horizontal antara ketinggian mata dan monitor laptop, mengurangi kemungkinan Anda terkena sakit leher dan sindrom lorong karpal."

Dan tentu saja, seperti skenario kerja lainnya, pastikan untuk mempertahankan perbedaan kehidupan kerja yang jelas. Sangat mudah bagi keseimbangan itu untuk menjadi kacau di tempat tidur, jadi ketika Anda keluar, Sabrina Romanoff, PsyD, seorang psikolog klinis, merekomendasikan untuk mengatur ulang ruang kembali ke "mode rumah". "Pertimbangkan cara untuk meniru aspek lingkungan kerja Anda sebelumnya di siang hari, dan saat Anda keluar, berhati-hatilah untuk mengganti faktor-faktor tersebut dengan yang membuat Anda merasa paling nyaman. Mengubah ruang, seperti mengubah pencahayaan misalnya, akan membantu membuat perbedaan antara aktivitas kerja dan rumah. "

Singkatnya, mungkin bekerja dari tempat tidur tidak seburuk yang dipikirkan semua orang. "Bekerja dari tempat tidur menawarkan istirahat dari kecemasan kerja pukul 9 pagi hingga 5 sore," kata Agnes Kowalski, pelatih pola pikir dan kehidupan di Toronto. "Merasa aman adalah langkah pertama dalam hierarki kebutuhan Maslow, jadi jika tempat tidur Anda adalah tempat yang aman untuk Anda, manfaatkan itu." #teras.id

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com