Kamis , 13 Mei 2021

Nekat Langgar Protokol Kesehatan, Hotel dan Tempat Wisata bakal Ditutup

8 Desember 2020 11:31 WIB


Objek wisata Candi Borobudur

SEMARANG, solotrust.com – Nekat melanggar protokol kesehatan (Prokes) pencegahan penyebaran virus corona (Covid-19), tempat wisata, hotel, maupun restoran bakal ditutup. Tindak tegas itu akan dilakukan pemerintah Provinsi Jawa Tengah (Pemprov Jateng) dalam upaya mengurangi kasus Covid-19.

Kepala Dinas Pemuda Olahraga Pariwisata (Disporapar) Jateng, Sinung N Rachmadi mengatakan,  pihaknya merekomendasikan agar dilakukan penutupan daya tarik wisata (DTW), serta menghentikan kegiatan hotel, jika terjadi pelanggaran protokol kesehatan.



“Mencermati kondisi terkini Covid Jateng, maka kami tidak segan-segan untuk merekomendasikan ditutup sementara DTW dan penghentian kegiatan hotel, apabila terjadi pelanggaran protokol kesehatan dan kebijakan pemda (pemerintah daerah),” tegas Sinung Rachmadi melalui pesan pendeknya, Senin (07/12/2020), dilansir dari Portal Resmi Provinsi Jawa Tengah, jatengprov.go.id.

Dia menambahkan, dalam Rakor Covid Jateng, Gubernur Ganjar Pranowo dan wakilnya Taj Yasin Maimoen berpesan agar sektor pariwisata 'injak rem'. Pemerintah mesti tegas dalam menerapkan protokol kesehatan.

Sinung Rachmadi telah berkomunikasi dengan jajaran Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Jateng dan Asosiasi GM Hotel Jateng tentang kebijakan Pemprov Jateng. Mereka pun mendukung kebijakan pemprov, termasuk menyangkut kebersihan.

“Dari 690 Daya Tarik Wisata (DTW) sudah buka 449 DTW atau 65,07 persen dan sedang melakukan simulasi/pengajuan izin buka sebanyak 55 DTW (7,79 persen). Ini yang sangat rawan berpotensi terjadi kerumunan dan pelanggaran prokes,” ucapnya.

Dia memperkirakan potensi kerawanan bisa terjadi di hotel dan restoran yang menyelenggarakan kegiatan, misalnya pertemuan. Oleh karena itu, diperlukan pembatasan dan penyediaan pola manajemen peserta, termasuk jarak tempat duduk, tempat salat, tempat makan, dan toilet.

Sesuai SE Gub Jateng Nomor 443 Tanggal 18 November 2020, kegiatan pertemuan dibatasi maksimal 50 orang. Selebihnya wajib memperoleh izin dari jajaran keamanan (Kepolisian)  setempat

Sinung Rachmadi berharap masyarakat turut mengawasi dan melaporkan via kanal media sosial, bila ditemui pelanggaran protokol kesehatan pada kegiatan seperti rapat, pernikahan, dan lainnya. Hal itu berlaku pula pada acara pesta tahun baru.

“Diimbau seyogyanya tidak diadakan dan untuk perayaan pesta Natal di hotel juga wajib mematuhi protokol kesehatan, baik pembatasan jumlah orang, menghindari kerumunan maupun lainnya. Kalau memungkinan bisa dari rumah masing-masing secara virtual, sedangkan untuk libur akhir tahun, sebaiknya di rumah saja,” pungkas Sinung Rachmadi.

(redaksi)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com