Kamis , 2 April 2020

Lindungi dari Virus Corona, Pemprov Jateng Kirim 41.250 Masker untuk WNI di Hongkong, Taiwan dan Singapura

19 Februari 2020 01:54 WIB


Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo secara simbolis melepas satu truk berisi masker untuk membantu WNI di Singapura, Hongkong & Taiwan. (Dok. Slam/Humas Jateng).

Solotrust.com - Pemerintah Provinsi  Jawa Tengah mengirimkan puluhan ribu masker untuk Warga Negara Indonesia (WNI) di Hongkong, Taiwan dan Singapura.

Dilansir dari Humas Jateng via lamannya (17/2), sebanyak 41.250 lembar masker diberikan pada hari itu untuk membantu WNI yang kesulitan mendapatkan masker di sana, guna melindungi diri mereka dari penyebaran virus corona.



"Saya beberapa kali dikontak WNI yang ada di Hongkong, Taiwan dan Singapura. Mereka butuh bantuan masker. Beberapa Kabupaten/Kota sebelumnya sudah mengirim bantuan masker, namun masih kurang banyak," kata Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo.

Lebih lanjut, Ganjar dikabarkan harus menelpon direksi perusahaan pembuat masker di Indonesia dan mencari bantuan ke berbagai pihak lainnya.

"Beberapa bisa dapat, lainnya kami beli. Alhamdulillah hari ini kita bisa mengirimkan 41.250 masker. Taiwan kami berikan 16.250, dimana pada 16 Februari lalu sudah dikirim 11.250. Untuk Hongkong 15.000 dan Singapura 10.000 masker," terangnya.

Pengiriman masker dilakukan via agen pengiriman internasional. Nantinya, masker akan dikirimkan ke Konjen di Hongkong, Kantor Dagang dan Ekonomi Indonesia di Taiwan serta Kedutaan Besar Indonesia di Singapura.

"Mudah-mudahan mereka bisa membantu mendistribusikan kepada masyarakat di sana. Kami prioritaskan WNI. Kalau memang sisa, bisa diberikan ke masyarakat karena ini sebenarnya misi kemanusiaan. Intinya kami merespon permintaan masyarakat yang ada di beberapa negara itu yang kesulitan masker," ucapnya.

Ganjar menerangkan, kebutuhan masker memang tinggi, tidak hanya di luar negeri. Di dalam negeri, banyak masyarakat yang kesulitan mencari masker.

"Namun di Jawa Tengah stoknya masih tercukupi. Memang harganya cukup tinggi, karena permintaan naik. Saya sampai telpon pabriknya untuk memperbanyak pembuatan masker, tapi mereka kesulitan mengingat salah satu bahan pembuatan masker diimpor dari Wuhan," pungkas Ganjar.

Sementara itu Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jateng Yulianto Prabowo menerangkan, pengiriman masker dilakukan karena WNI di negara-negara itu mengaku kesulitan mendapatkan masker. Apabila ada, harga masker di beberapa negara itu sangat mahal.

"Kami kirim karena adanya permintaan dari tenaga kerja kita yang ada di sana. Mereka mengeluh susah cari masker, makanya kami membantu," kata Yulianto.

Jenis masker yang dikirim lanjut Yulianto adalah masker khusus untuk operasi. Menurutnya, masker itu cukup bagus untuk melindungi penularan virus corona. (Lin)

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com